Selasa, 05 Juli 2011

THE SIDE STORY OF NOVUS PART 17

The Story of Novus (Part 17) Careless Whisper...
====================================================
Dalam sebuah ruangan yang hanya berisi 2 orang, Zinn sedang berdiri berhadapan dengan TherMiaN yang duduk di kursi baja dan diikat dengan belenggu teknologi canggih yang mampu menyerap kekuatan seseorang.

………………

“Ther… dah tenang blom?”, tanya gw. TherMian yang masih tertunduk mengangkat kepalanya.

“Dari tadi juga gw tenang…”, katanya. Gw geleng-geleng sambil menghela nafas panjang…

“Gila kali lu ya, lu tenang aja 5 temen gw pada masuk ICU semua… sampe satu temen gw namanya Arcsantus jadi kejang2 abis nahan lu, gimana kalo lu ngamuk?”, kata gw sambil berjalan muterin si TherMiaN.

“Lah, not my fault dong? Udah gw bilangin suruh lepasin gw, masih ga mau…”, balas TherMiaN. Hhh.. cape deh..

“Yawdah… sekarang klo lu gw lepasin, janji ga ngamuk?”, tanya gw.

“Hmm… OK…”, jawabannya sedikit melegakan gw, saat gw mau ngelepas belenggunya TherMiaN bilang, “gw kurangin”, lanjutnya. Ga jadi gw buka belenggunya. Dia ketawa.

“Dasar lu emang… yawdah gw tanya lagi sekarang…”, Kata gw, sambil memposisikan diri gw persis didepannya. “Yang gw perlu tau cuma rencana apa dibalik pertemuan Accre sama Cora tadi… setelah itu lu akan gw lepas”, TherMiaN terdiam… kepalanya kembali tertunduk. Agak lama sebelum dia akhirnya bicara.

“Zinn..”, kata dia, pelan.
“Hmm? Apa?”, tanya gw.

“Sebelom gw jawab pertanyaan lu, tell me one thing….. kenapa…..”, dia terdiam lagi.

“Monica?”, tanya gw. Kepala TherMiaN langsung terangkat, sorot mata….em….kameranya penuh tanda tanya. Gw menghela nafas lagi. “Lu bener-bener mau tau?”, dia mengangguk, “apapun kenyataan yang ada dibalik semuanya?”, sempet terdiam sementara, dia mengangguk lagi. Gw menghela nafas lebih panjang lagi.

“Beberapa hari yang lalu, di Craig Mine, gw nemuin sebuah ukiran di dinding dengan bahasa Cora, yang tulisannya Monica & TherMiaN”, Gw liat TherMiaN sepertinya menegang. Malu kali ya? wkwkwk… “Mau gw lanjutin?”, tanya gw, TherMiaN mengangguk.

“Monica itu…..”
……………………..

*Commercial Break*
- Dukunglah Archon kebanggaan kalian pada BoA (Battle of Archon)!! Ketik REG spasi BOA spasi NAMA ARCHON!! Kirimkan ke NPC terdekat kalian sekarang juga dan dapatkan total hadiah jutaan Gold!!
- J>Hora Boots Cuma 50k … minat serius wisp me!!
- Jasa Tele Cuma 100k/50gold, ga sampe 5 menit udah sampe, langsung trans aja, makasih kk…
- B>Isis lvl 1 harga 35k…serius langsung wisp…
- tolong kk…di depan terminal ada yang rusuh..
*end of Commercial Break*

…………………….

“Monica itu…”, gw menunda sedikit kata-kata gw, TherMiaN keliatan ga sabaran buat denger akhir dari kalimat gw. “Monica itu……….”, gw masih ga tega buat ngungkapin yang sesungguhnya ke TherMiaN, tapi gw tau apa pun yang terjadi dia pasti tetep mau denger kenyataannya. Gw menarik nafas dalem-dalem dan berdoa agar apa yang gw katakan berikutnya tidak terlalu bikin shock TherMiaN. “Monica itu…………………….sebenernya………………………… gw ga kenal sama skali..”.

GUMBRANG!! TherMiaN jatoh skalian sama kursi-kursinya. Dalam posisi duduk di kursi yang sekarang terlentang di lantai, TherMiaN ngedumel, “Zinnnn…. Dasar lu ini…!!!”, gw dengan muka ga bersalah nyoba bangunin TherMiaN beserta kursinya. Sekitar 5 menit kita berdua coba mengembalikan dirinya ke posisi yang baik dan benar, akhirnya kita menyerah (berat cuy), dan melanjutkan pembicaraan dengan TherMiaN yang tetap duduk di kursi yang sedang terlentang di lantai.

“Yah..pokoknya, gw sebenernya ga kenal sama skali sama Monica”, kata gw sambil merapihkan baju gw, “Tapi gw pernah liat tulisan di daerah Craig Mine, disana ada tulisan nama Monica beserta nama lu”. Seketika gw perhatiin si TherMiaN menegang. “Disana ada tulisan ‘Monica & TherMiaN countdown fo…”

“UWAWAWAWAWWww!!!”, TherMiaN teriak-teriak sendiri sebelom gw sempet menyelesaikan kata-kata gw.

“Knapa Ther? Ada yang sakit?”, tanya gw.

“Ga..”, jawab dia sambil memalingkan mukanya.

Gw sedikit mengangkat alis“Oo…?? yah, kayak gw bilang tadi, ada tulisan ‘countdown for lo….’”.

“UGYAAAWAAYAWAAWWW!!!”, teriakan TherMiaN lagi-lagi mengganggu gw untuk menyelesaikan kalimat.

“Apaan sih?”, tanpa perasaan bersalah gw tanya lagi.

“Zinn, klo lu mo bunuh gw mending bunuh aja deh daripada lu ngomongin gituan!!”, kata TherMiaN sewot.

“Lhoo? Kan kalo gw ceritain ga lengkap nanti lu ga ngerti ceritanyaa?”, kata gw dengan senyuman tertahan. Setelah puas godain dia, gw mulai serius mode ON, “eniwei…”

“Anyway…”, sahut TherMiaN.

“apa kek….” bales gw, “Gw ga kenal si Monica itu siapa, tapi yang gw tau…”, gw berputar ke posisi dimana TherMiaN bisa ngeliat gw, “Dia itu…. udah lama jadi mata-mata Bellato, bahkan sebelom gw dateng kesini”. TherMiaN keliatan kaget, dari ekpresi kalengnya, keliatan banget kalo dia ga percaya sama apa yang gw baru aja bilang.

“Lu serius?”, tanya dia. Gw mengangguk. Pandangan TherMiaN jadi kosong (meskipun itu sebuah kamera) saat dia menatap langit-langit, entah apa yang dia pikirin.

“Jadi saat gw melihat kejadian tadi pagi, gw jadi inget dengan tulisan di Craig Mine itu, langsung deh gw cari si Monica buat ceritain apa yang gw liat dan minta bantuan dia buat ngebawa lu kesini”, baru gw mau lanjutin interogasi, intercomm di ruangan itu bunyi, gw pencet tombol talknya.

“Disini Zinn…”,

“Conques Zinn, dimohon untuk persiapan di hangar karena ada laporan kerusuhan di Solus!”, kata suara dari seberang intercomm itu.

“OK, otw..”, bales gw. Huff… kerjaan banyak amat yah…. “Ther, gw tinggal dulu ya, nanti kita lanjutin”, kata gw sambil bergegas melangkah keluar ruangan. Begitu gw tutup pintu, gw baru inget klo si TherMiaN masih telentang di lantai bersama kursinya. Buru-buru gw buka pintu dan masuk lagi ke ruangan interogasi.

TherMiaN ngeliatin gw sewot dan berkata “zzzzzzzz…”. Gw ketawa kecil.

“Maap Ther, namanya lupa kan ga inget bukan? wkwkwk”, gw nyalain intercommnya lagi dan minta sekitar selusin orang buat bantu gw benerin posisi si TherMiaN. Setelah dia berada di posisi yang baik dan benar, gw langsung cabut ke hangar.

……………

Sampe di tempat persiapan hangar, gw ganti baju untuk memakai armor ranger gw. Sesaat gw perhatiin di kaca, tanda lahir berbentuk bulan sabit di leher sebelah kanan gw. Gak gede, tapi kalo diperhatiin banget, cukup jelas. Cuma ini satu-satunya hal yang bisa mengingatkan gw akan siapa diri gw sebenernya. Selesai ngelamun,
buru-buru gw pake armor biar ga kelamaan.

Di hangar, dua AR lain udah menunggu gw, yaitu Kyranoth dan x1ng. Mereka akan mengiringi gw dalam misi ini. Dengan formasi 2 Goliath dan 1 Catapult, kita siap melaju menuju TKP.

“Zinn, Goliath meluncur!!”,

“Kyranoth, Catapulult, go!!”,

“x1ng, Let’s go Goliath!”,

Kita bertiga pun meluncur. Teriknya matahari siang untungnya tidak mengurangi daya pendingin AC kokpit gw, sambil berpatroli, gw liat di map chat banyak yang minta tolong, rupanya yang lagi rusuh adalah bangsa kaleng… hmm… pasti mereka nyari TherMiaN…

Akhirnya dari sekian banyak yang teriak-teriak minta tolong di map chat, sampe ada yang maki-maki Archon pula… ada informasi berguna, yaitu koordinat tempat para kaleng itu terlihat terakhir.
Tanpa pake lama, kita bertiga langsung meluncur ke posisi itu.

Sampe sana, keliatan ada 1 Holy Chandra lagi di kejar 3 Accretia, keliatannya pada lvl 45 klo di liat dari armornya. Beh, beraninya keroyokan lawan char cupu!!

“Kyra!!”, gw memberi kode kepada Kyranoth. Dia pun langsung mengerti maksud gw, dan langsung ambil posisi menyerang. “Target pertama adalah strikernya!!”, dan DHUUSS… Catapult itu langsung menembakkan kedua senjatanya. BLARRRR!! Kena!! Accre yang sedang memakai siegekit itu langsung kelabakan dengan serangan dadakan, belom sempet dia lepas siegekitnya, gw dan x1ng dah sampe di tempat dia, dengan 5x tabok dari gw dan x1ng, bobolah dia. 2 lagi!

Punisher yang lagi bawa-bawa Field Lance rupanya ngincer Kyranoth yang serangan jarak deketnya lemah. Sial!! Jarak antara gw dan x1ng dengan Kyranoth terlalu jauh!! Gw ga akan sempet nyelamatin dia! Si Punisher udah memasang posisi untuk menusuk kokpit Kyranoth! Dalam sepersekian detik, gw reflek dan mengangkat tubuh accre yang lagi ketindihan siegekitnya dan melemparkannya ke arah Punisher itu, berharap bisa menunda serangannya.

Sebelom sempet kaleng yang gw lempar nyampe sasarannya, si Punsiher itu udah melompat kesamping, dan kaleng yang gw lempar tadi malah mengenai Catapultnya si Kyranoth. BRUAKK!! Wew, kok hpnya berkurang ¼??

“Maap, Kyr!”, seru gw.

“zzzzz…”, Kyranoth membalas dengan bete.
BRUGG…!! Punisher itu terjatuh setelah melompat. Tapi setelah gw perhatiin lagi, ternyata Punisher itu bukannya menghindar dengan melompat ke samping, tapi serpertinya di pentalkan kesamping, saat gw liat Field Lance nya patah dan lengan kanannya korslet berat.

Begitu gw liat kearah sebaliknya dari lompatan si Punisher itu, gw melihat Monica dan summon Isisnya sedang standby. Hmm… dia bisa banyak membantu, gw menghampiri Monica dan berseru melalui eksternal speaker

“Monica, naik ke atas BMAU saya! kita serang mereka bareng-bareng!”, gw menjulurkan tangan Goliath gw agaar Monica mudah untuk duduk di pundak BMAU ini. Begitu Monica udah posisi PW, gw langsung mengejar 2 Accre yang sekarang udah kabur mode ON, sementara gw liat si Kyranoth turun dari Catapultnya.

“Kenapa, Kyr?”, tanya gw melalui eksternal speaker.

“Sory bos, gw servis dulu yah… lagi kere soalnya, klo tambah rusak lagi bisa pensiun gw..”, jawabnya memelas.

Gw cuma bisa menghela nafas, “hhhh….yawdah deh”, lalu gw, Monica dan x1ng pun memulai pengejaran. Sepertinya kaleng-kaleng ini lagi equip senjata injurer dan pake armor ranger semua, larinya ampir sama cepet sama BMAU gw. Kalo kayak gini terus mereka bisa keburu kabur!

“Mon, bisa tolong kasih rem dikit buat larinya mereka?”, tanya gw melalui speaker.

Monica mengangguk dan mencoba menyeimbangkan dirinya sambil mulai merapal Ensnare, sesaat kemudian kedua kaleng itu ga bisa lari lagi dan kita akhirnya mulai menyusul. Bantuan Monica ga berhenti sampe situ, dia men-summon Hecate dan langsung menginstruksikan untuk menyerang. Dengan sekali kibas, kedua kaleng itu terkena 3x damage dan langsung berhenti bergerak karena efek stun yang dihasilkan oleh serangan yang mereka terima. Fiiuww.. mantab juga…

“x1ng! ayo kita selesaiin!!”, seru gw kepada x1ng. Kedua kaleng itu keliatan banget ketakutan begitu 2 BMAU udah nangkring di belakang mereka, dan dengan 3x colek, langsung bobo mereka. Pada lepas pot kali ya? Apapun, pokoknya misi kali ini selesai dan kita harus balik ke markas buat laporan dan gw masih mau lanjutin interogasi gw sama si TherMiaN.

Gw membuka kokpit, “Mon, saya mau ke tempat TherMiaN, mau ikut ga? Kalo mau masuk ke dalem kokpit aja, daripada di tembak Guard Tower ntar”, Seru gw ke Monica yang duduk di pundak BMAU gw.

Monica keliatan mikir sejenak, lalu dia menjawab, “Boleh de..”, dia turun ke kokpit gw dengan hati-hati, tapi baru sebelah kakinya berpijak dengan benar, dia kepeleset dan badannya yang ringan lansung jatoh ke arah gw, Brug! Gw menangkap dia dengan sukses… posisi kita sekarang, gw masih duduk di bangku kokpit, kedua lengan Monica memberikan jarak antara dada gw dengan….. ehm…dadanya… sementara tangan gw mendekap punggungnya yang mulus, dan kedua muka kita cuma berjarak sekitar 5cm.

SRAK..SRUK…!! reflek, kita sama-sama saling melepaskan diri, “Ahh..sorry..”, kata gw kagok.

“Ngg..nggak papa kok, salah gw yang ga hati-hati”, kata Monica sementara dia mengalihkan pandangannya dari gw dan mencari posisi yang enak di kokpit untuk dia duduk. Gw perhatiin mukanya sedikit memerah, kayaknya gw juga gitu, makanya ga berani ngeliat dia.

Saat gw baru mau menginstruksikan x1ng untuk kita kembali ke markas, tiba-tiba Goliath gw terkena serangan cukup keras dari belakang dan membuat Goliath gw tersungkur di tanah. Monica yang cuma duduk di lantai kokpit badannya jadi terlempar ke depan, duh.. siapa yang nyangka ada serangan saat-saat seperti ini? Gw membalikkan badan Goliath gw dan berseru kepada Monica,

“Mon, mungkin ini agak ga sopan, tapi lebih baik kamu duduk di pangkuan saya dan pegangan ke saya biar lebih aman! Kalo kayak gini kamu bisa mati jungkir balik ntar!!”, Monica sempet ragu-ragu sebentar, tapi akhirnya nurut juga. Diapun duduk di pangkuan gw, sementara lengannya melingkar di belakang leher gw. “OK! Pegangan yang kenceng! Kita cari tau siapa yang iseng!!”.

Setelah Goliath gw sukses berdiri, gw celingak-celinguk cari siapa yang jail, tapi ga nemuin siapa-siapa. Cuma ada Goliathnya x1ng yang ada disini….. jangan-jangan… belom sempet gw nanya apa-apa, x1ng menerjang ke arah gw!

“X1NG?!!” BRUAKK!! Hantaman Goliath x1ng membuat kerusakan cukup parah lengan kiri Goliath gw saat gw mencoba menahan serangan x1ng. “xing?!! APA-APAAN Lu?!!” teriak gw, seketika muncul tampilan kokpit x1ng di layar HUD gw, terlihat x1ng menatap gw tajam dengan matanya yang merah darah…
Chaos Pot?!!!

“Gw udah lama menanti saat seperti ini Zinn..”, kata x1ng. “akhirnya gw mendapatkan kesempatan berdua aja sama lu!”

Gw mengayunkan lengan Goliath untuk membuat x1ng mundur, “Hmm… gw ga ngerti maksud dan tujuan lu… tapi lu salah mengenai satu hal…”, sahut gw kepada x1ng melalui monitor gw. “Lu ga liat klo dipangkuan gw ada satu orang lagi?
Periksa mata dulu sana…”.

“Dasar emang bajingan lu….”, bales x1ng.

“Lah? Emang salah gw lu ga memperhitungan dia?”, kata gw sambil menunjuk Monica.

“Bisa-bisanya lu melupakan Cindy dan berpaling sama cewek lain secepetnya”, kata-kata x1ng ini nancep banget di jantung gw.

“Cindy..?? knapa lu bisa kenal dia?”, tanya gw shock. x1ng tertawa panjang.

“Cindy itu adalah temen gw dari kecil… dari kecil gw udah sayang sama dia!! Gw yang selalu ada buat dia saat dia lagi sedih dan susah!! gw mengerti segalanya tentang dia, JAUH melebihi LU!! Bertahun-tahun gw memendam perasaan gw hanya untuk akhirnya direbut oleh LU!!”, lagi, x1ng menerjang ke arah gw, tapi kali ini gw menghindar dengan baik, Monica harus berpegangan erat ke gw supaya dia gak mental lagi.

Goliath x1ng terus menyerang gw dengan membabi-buta, “Apa lu tau rasanya saat gw mau mengungkapkan cinta gw buat dia, dan dia malah bercerita tentang dia jatoh cinta sama LU??!”, seru x1ng sambil terus melancarkan serangnnya, tapi kali ini gw ga tinggal diem. Begitu ada kesempatan, langsung gw counter, dan cukup telak untuk membuat Goliathnya kehilangan keseimbangan dan terjatuh.

x1ng mencoba bangun dengan susah payah, “Setiap kita lagi berdua, yang diceritain selalu LU…LU… dan LU!! Setiap bercerita tentang lu matanya selalu bersinar-sinar!! Buat dia, sebuah kebahagiaan paling besar jika dia bisa menyelesaikan syal yang dia buat untuk dikasih ke LU!!”, DUG! Kata-kata x1ng yang terakhir mengingatkan gw pada suatu waktu gw lagi mau farming ke Ether dan Cindy memberikan sebuah syal karena katanya gw paling suka farming ditempat dingin, biar gw ga masuk angin, dia membuatkannya khusus buat gw.

Tanpa gw sadari, air mata menetes di pipi gw sementara pikiran gw melayang. x1ng melihat kondisi gw ini dan kembali menerjang ke arah gw. PLAKK!!

Monica menampar pipi gw dan berteriak, “Sekarang bukan saatnya ngelamun!!”. Gw terkaget denger dampratan Monica dan menggeleng-gelengkan kepala untuk memulihkan konsentrasi gw. Nyaris saja hantaman Goliath x1ng menghancurkan kokpit gw beserta isinya, berhasil menghindar tipis, gw menangkap Goliath x1ng dari belakang.

“x1ng! Cindy udah mati!! Kenapa lu mempermasalahkan ini sekarang??!”, seru gw sambil mencoba menahan Goliath x1ng yang terus berontak.

“Huh!! Gw juga ada disana waktu itu! dia mati gara-gara ngelindungin ELU!!”, lagi-lagi kata-kata x1ng membuat gw shock dan kembali membuka luka-luka yang lama. “Dan kali ini… LU akan gw bawa ke tempat Cindy!!”, Apa? Apa maksudnya?? Tiba-tiba tubuh Goliath x1ng bercahaya terang sekali, secara reflek, gw berusaha menjauh dari BMAU itu. Tapi gerakan gw masih kurang cepet…. DHUUAAARRR!!! Goliath x1ng mengeluarkan ledakan yang luar biasa, yang menghancurkan kamera Goliath gw, selain itu juga mampu mementalkan badan raksasa BMAU ini cukup jauh dan terguling-guling. Monica dengan susah payah berpegangan ke gw supaya dia ga terpelanting kesana-kemari.

Setelah berhenti terguling-guling, layar HUD gw udah rusak berat dan yang terlihat cuma titik-titik statis, kokpit gw juga mulai terbakar akibat efek dari ledakan tadi. Gw membuka seatbelt gw dan meminta Monica untuk minggir sebentar sementara gw mencoba membuka paksa kokpit yang rusak.

Setelah terbuka, gw dan Monica keluar lalu menjauhi BMAU gw yang semakin terbakar. Begitu sampai di tempat yang aman, gw dan Monica memperhatikan Goliath x1ng yang terbakar dan hancur tak berbentuk.

Gw liat Monica mulai menangis, kasian dia ga ngerti apa-apa tapi harus menyaksikan kejadian memilukan ini… karena tinggi gw dan dia kurang lebih sama, gw mendekap kepala Monica dan merebahkannya ke pundak gw. Disana dia menangis dengan hebat… entah apa yang ada dipikirannya…

x1ng….segitu cintanya lu sama Cindy hingga mampu mengorbankan nyawa lu yang begitu berharga demi bales dendam ke gw?
To be continued...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar